Proyek Jembatan di Kebun Mayang Disebut DD TA 2021, Dikonfirmasi Pangulu Bungkam

Proyek Jembatan di Kebun Mayang Disebut DD TA 2021, Dikonfirmasi Pangulu Bungkam
Kantor Pangulu Nagori Mayang, Kecamatan Bosar Maligas, Kabupaten Simalungun

SIMALUNGUN - Pasca peristiwa, seorang operator crain tewas akibat tersengat arus listrik disaat mengoperasikan truck crain yang mengangkut tiang besi penyanggah bangunan jembatan gantung, akses lintasan jalan penghubung dari Nagori Mayang, Kecamatan Bosar Maligas ke Nagori Raja Maligas, Kecamatan Hutabayu Raja, Kabupaten Simalungun.

Informasi diperoleh, mencuat kabar miring terkait proyek pembangunan jembatan, merupakan kebijakan Pemerintahan Nagori Mayang mengalokasikan anggaran biaya yang bersumber dari Dana Desa TA 2021 di lokasi Sungai Boluk, tepatnya di areal Kompleks Emplasmen Karyawan PTPN IV Unit Kebun Mayang, Nagori Mayang, Kecamatan Bosar Maligas, Kabupaten Simalungun.

"Tindakan Pangulu Nagori Mayang selaku penanggung jawab penggunaan Dana Desa dianggap menyalahi Peraturan Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi. Untuk tahun ini, prioritas alokasinya masih seputar pembagian BLT kepada masyarakat terdampak Covid-19, " ungkap sumber dalam percakapan selularnya, Selasa (23/03/2021) sekira pukul 12.08 WIB.

Lebih lanjut sumber mengatakan, di TA 2021 akan dibagikan oleh Pemerintah Pusat bulan April mendatang dan banguqnm tentunya menimbulkan pertanyaan bagi masyarakat, sebab Pangulu melakukan pembangunan, namun belum dimusyawarahkan terkait Perdes dan RAB.

"Proyek pembangunan jembatan tidak dapat dilaksanakan, Perbup, Perdes dan RAB belum ada, dikatakannya proyek itu sumber dananya dari DD TA 2021 dan tindakan itu tidak sejalan dengan Permendes PDTT, " beber sumber.

Terpisah, salah seorang pemerhati pemerintahan dan juga aktif sebagai sosial kontrol Rio Damanik menyampaikan, selaku penanggungjawab pengguna anggaran Dana Desa, Pangulu Nagori Mayang sepatutnya dan berkewajiban untuk memberikan informasi atau sosialisasi pelaksanaan pembangunan di wilayahnya.

"Saat peristiwa di lokasi proyek jembatan, barulah terkuak bahwa dana proyek itu sumbernya disebutkan dana desa. Padahal, pada bulan April mendatang realisasi oleh pemerintah pusat, " sebutnya saat ditemui di seputaran kota Perdagangan.

Ditambahkan, terkait tewasnya operator crain bermula dari persoalan angkut tiang besi penyangga jembatan gantung dan hal ini tidak terlepas dari tanggung jawab Pemerintah Nagori Mayang dan yang paling utama penjelasan tentang Perdes dan RAB pembangunan jembatan gantung.

"Harus diperjelas , truck crain itu siapa yang order untuk angkut tiang besi jembatan dan soal Dana Desa Tahun 2021 belum cair. Hebat si Pangulu, sudah ada biaya pendahuluan bangunan itu, " kata Rio sembari menggelengkan kepalanya.

Manager PTPN IV Unit Kebun Mayang Soukun Damanik saat dikonfirmasi mengungkapkan, peristiwa meninggalnya operator crane akibat sengatan listrik dan menjelaskan pembangunan titi gantung penghubung dua wilayah kecamatan dilaksanakan oleh pihak Pemerintahan Nagori setempat.

"Ia benar, ada laporan saya terima operator crane meninggal dunia tersengat listrik. Soal pembangunan jembatan itu gawean Pangulu Nagori Mayang dan untuk lebih akurat penjelasan dari Pangulu ya bang, " sebut Soukun melalui sambungan selular.

Sementara, Pangulu Nagori Mayang Ahmadi hingga berita ini dilansir dan dipublikasi terkesan enggan dimintai tanggapan atau penjelasan terkait pelaksanaan pembangunan jembatan gantung lintasan Sungai Boluk dan seorang operator crain meninggal dunia akibat tersengat arus listrik di lokasi itu.

Saat dihubungi melalui selularnya, nada dering berbunyi, namun tidak direspon dengan menekan tombol hijau, sementara pesan yang dikirimkan tampak dalam laporan sukses terkirim dan juga telah dibaca,   Pangulu Nagori Mayang terkesan bungkam.

Sementara, Camat Bosar Maligas Gerhad Lubis melalui pesan selular dimintai tanggapan terkait tupoksinya dalam hal monitoring dan pengawasan penggunaan dana desa di Nagori Mayang itu menyebutkan, agar jurnalis datang ke kantornya.

"Silahkan datang ke Kantor Camat, " sebutnya singkat.

Pasca peristiwa naas dialami Ari Purnomo (46) tewas di tempat, akibat tersengat arus listrik saat Ia mengoperasikan mobil truck crain untuk mengangkat tiang besi, keperluan pengerjaan jembatan gantung Sungai Boluk dan sebelumnya tiang pertama telah beehasil dipindahkan.

Selanjutnya, saat memindahkan tiang besi yang ke dua, insiden itu terjadi.dan tiang besi yang akan diturunkan dari truck, menyentuh jaringan arus listrik milik PLN di lokasi Emplasmen PTPN IV Unit Kebun Mayang, Nagori Mayang, Kecamatan Bosar Maligas, Kabupaten Simalungun. Kamis.(11/3/2021), sekira pukul 17.35 WIB yang lalu.

(Amry Pasaribu)

sumut simalungun
Amry Pasaribu

Amry Pasaribu

Previous Article

Kajari Gunungsitoli Sampaikan Materi Tentang...

Next Article

Pelantikan Pengurus Pimpinan Daerah Ikatan...

Related Posts

Peringkat

Profle

Syafruddin Adi

Achmad Sarjono

Achmad Sarjono verified

Postingan Bulan ini: 124

Postingan Tahun ini: 563

Registered: Sep 25, 2020

Herman Djide

Herman Djide verified

Postingan Bulan ini: 57

Postingan Tahun ini: 1010

Registered: Sep 22, 2020

Suhardi

Suhardi

Postingan Bulan ini: 48

Postingan Tahun ini: 537

Registered: Sep 22, 2020

H. Syamsul Hadi, S.Pd

H. Syamsul Hadi, S.Pd

Postingan Bulan ini: 47

Postingan Tahun ini: 191

Registered: Jan 24, 2021

Profle

Azhar Harahap

Akhirnya Terjawab Sudah, MK Terima Gugatan  Dan Mengadili Perkara PSU Pilkada 2020
Sat Narkoba Polres Bantaeng Amankan 2 Warga dan 1 Oknum Polisi, Tes Urine Positif
Aneh, Oknum Bendahara DPRD Jeneponto Bawa Kabur Uang Negara Rp500 Juta, Sekwan: Itu Alami Tak Perlu Dipersoalkan
Kadis Dikbud Buteng: Kalau Ada Honornya GTT di Bawah Satu Juta, Laporkan ke Saya

Follow Us

Recommended Posts

Terkait Dugaan Korupsi PT. ASABRI, Penyidik Jampidsus Periksa Lima Saksi, Empat Ahli Serta Satu Tersangka
Diduga Tidak Sanggup Bayar Uang Persalinan, Dedek Elivia Ditahan RS Bina Kasih
Penyidik Jampidsus Serahkan Berkas Perkara Tahap Satu Dugaan Penyimpangan Pengalihan IUP Batubara di Kabupaten Sorolangun
Dukung Program Jangan Mudik, Jaksa Agung Buka Pasar Murah Virtual Untuk Pengemudi Ojek Online
Penyidik Jampidsus Serahkan Berkas Tahap Dua Dugaan Korupsi Pemberian Fasilitas Pembiayaan PT. Bank Syariah Mandiri